Korupsi
Ditangkap KPK, Partai Nasdem Ogah Beri Bantuan Hukum kepada Bupati Cianjur
Kamis, 13-12-2018 - 10:32:18 WIB
Irvan Rivano Muchtar
TERKAIT:
 
 

JAKARTA - Partai NasDem menegaskan tidak akan memberikan bantuan hukum kepada Bupati Cianjur, Irvan Rivano Muchtar (IRM) terkait kasus dugaan korupsi pemotongan Dana Alokasi Khusus (DAK) Pendidikan Kabupaten Cianjur tahun 2018 yang menjeratnya.

Apalagi yang bersangkutan telah mengundurkan diri sebagai Ketua DPW Garda Pemuda NasDem. "Kita tidak ikut campur lagi karena yang bersangkutan sudah mundur," kata Ketua DPP Nasdem Irma Suryani Chaniago, Kamis (13/12/2018).

Hal ini, tambah Irma, sesuai dengan kebijakan partai terkait kader yang terlibat kasus korupsi harus mengundurkan diri dari jabatannya di Parta Nasdem.

Selain Irvan, KPK juga menetapkan tiga tersangka lainnya yakni, Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Cianjur, Cecep Sobandi, Kepala Bidang SMP di Dinas Pendidikan Kabupaten Cianjur, Rosidin, dan Kakak Ipar Bupati Cianjur, Tubagus Cepy Sethiady.

Bupati Cianjur bersama Rosidin dan Cecep Sobandi diduga telah meminta atau memotong pembayaran terkait DAK Pendidikan Kabupaten Cianjur tahun 2018 sebesar 14,5 persen dari total nilai uang Rp46,8 Miliar. Bupati Irvan sendiri diduga telah menerima fee 7 persen dari alokasi dana pendidikan tersebut.

Bupati Cianjur diduga menggunakan jasa Ketua Majelis Kerja Kepala Sekolah (MKKS) Cianjur berinisial R dan bendaharanya berinisial T untuk menagih fee dari DAK Pendidikan pada sekira 140 Kepala Sekolah di Cianjur yang mendapat dana alokasi khusus pendidikan.

Sedangkan, Kakak Ipar Bupati Cianjur Tubagus Cepy berperan menjadi perantara dalam pemberian transaksi dari para kepala sekolah untuk Bupati Cianjur. Sebab, para kepala sekolah sudah mengenal Cepy sebagai orang kepercayaan Bupati Cianjur. Namun, Cepy hingga saat ini masih melarikan diri.

Atas perbuatanya, Irvan, Cecep, Rosidin, dan Tubagus Cepy disangkakan melanggar Pasal 12 huruf f atau huruf e atau Pasal 12 huruf B Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP.***



 
Berita Lainnya :
  • Ditangkap KPK, Partai Nasdem Ogah Beri Bantuan Hukum kepada Bupati Cianjur
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Jones: Saya dan Mike Tyson Memang Aneh
    02 Kerja Senyap Relawan Covid-19 Tantang Pandemi
    03 Pemkot Pekanbaru Rubah Strategi Penanganan Covid-19
    04 Asyik...Tol Pekanbaru-Dumai Gratis Lagi Hingga 10 November 2020
    05 BPBD Riau Siap-siap Antisipasi Banjir
    06 5 Hikmah Maulid Nabi Muhammad SAW
    07 PSSI Tunda Liga 1, Klub Pasrah Tunggu Surat Resmi
    08 33 Ribu Calon Jemaah Tak Lolos Syarat Usia Umrah saat Pandemi
    09 Peringati Hari Sumpah Pemuda, Taruna Akpol Riau Gelar Bakti Sosial
    10 Tinjau Posko Check Point dan Jalan Amblas, Kapolda Riau Semangati Petugas
    11 Momen Sumpah Pemuda, Gubri Ajak Pemuda Riau Tingkatkan Kreativitas
    12 Berikut Lokasi 9 Bando Tak Berizin yang Akan Dipotong
    13 Satpol PP Segel Imperial KTV Grand Central Hotel
    14 Tim PKM-T UMRI Bantu Usaha Keripik Nanas Desain Kemasan dan Pemasaran
    15 Shin Tae Yong Bakal Panggil 7 Pemain Keturunan ke Timnas U-19
    16 Massa Buruh Mulai Berkumpul, Akses Menuju Istana Ditutup
    17 Redam Ketegangan, MUI Desak Macron Minta Maaf ke Umat Islam
    18 Indonesia Pantau Hasil Uji Klinis Vaksin Covid-19 Negara Lain
    19 Mulai 2 November Masuk Tol Pekanbaru-Dumai Berbayar
    20 Kepala BPBD Riau Sebut Tahun 2020 Riau Bebas Kabut Asap
    21 Tiang Reklame Tuanku Tambusai Segera Ditertibkan
    22 Jika Terlibat Kasus Pemotongan Pohon, Izin CV RB Akan Dievaluasi
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © Buletin Satu - News information About Riau